Out Of The Darkness of 9/11, Comes Light

Out Of The Darkness of 9/11, Comes Light
Anonim

Saya tinggal di New York City pada 9/11. Dua hari selepas tragedi ini, rakan saya, JoAnn Difede, pengarah Program Penataran Tekanan Kegelisahan dan Trauma (PATSS) - dipanggil untuk melihat apakah saya mungkin dapat membantu keluarga mangsa yang terbakar yang melarikan diri dari menara. JoAnn mahukan seseorang yang mempunyai pengalaman profesional yang luas dalam yoga untuk membantu orang yang membanjiri pejabatnya.

Sebagai pakar dalam gangguan tekanan post-traumatic (PTSD), ketika itu, keadaan yang sangat sedikit diketahui - JoAnn berada di pusat permintaan yang sangat besar. Dia merawat anggota bomba, polis, pekerja bandar, pekerja kerajaan, pekerja Con Edison, pekerja korporat yang telah terjejas, Pengawal Kebangsaan, dan keluarga mereka yang telah binasa atau hilang, serta sesiapa yang melarikan diri dari pusat bandar atau bekerja di runtuhan pasca serangan dan cacophony.

Media itu memanggilnya tanpa henti untuk petikan mengenai apa yang orang rasa, stesen berita rangkaian yang dipanggil untuk temu bual, hospital di sekitar daerah itu dipanggil mencari nasihat mengenai merawat rakyat Amerika yang trauma. Tidak disangka-sangka, JoAnn adalah orang yang pergi untuk nasihat pakar mengenai PTSD.

Apabila saya menelefonnya, ia mengambil sedikit masa untuk melepasi. Apabila dia akhirnya menjawab, suaranya bergegas ketika dia menerangkan apa yang dia hadapi di pejabatnya.

"Bukankah ada sesuatu yang boleh anda lakukan, " dia bertanya kepada saya, "hanya untuk membantu mereka tidur atau mempunyai sedikit kelegaan dari kesedihan mereka yang luar biasa? Adakah mereka bernafas atau bermeditasi atau sesuatu? Bila awak boleh datang? Sekarang? "

Ketika saya masuk ke sebuah bilik kecil di pusat pembakaran rumah sakit, saya gugup. Mereka semua menoleh ke arah saya, berharap untuk berita tentang seseorang, di suatu tempat. Mereka kelihatan letih - tiada siapa yang tidur kerana menara runtuh. Saya tidak menganggap apa-apa, dan saya tidak menganggap saya dapat membantu. Saya tidak menganggap saya tahu apa-apa yang boleh digunakan.

Menghadapi penderitaan yang luar biasa ini, bagaimanakah seseorang boleh meneruskan aktiviti kehidupan yang biasa? Terdapat rasa putus asa di dalam bilik. Saya hanya duduk diam di atas meja dan meletakkan kepala saya di tangan saya.

Tuhan, saya fikir, memberi saya kekuatan dan kata-kata yang tepat untuk saya katakan. Seorang lelaki datang dan meletakkan tangannya di bahu saya. Kami berdua mula menangis. Itulah - pemecah ais.

Saya memperkenalkan diri saya dan mencadangkan kita, bersama-sama, melihat apakah ada sesuatu yang dapat kita temukan, sesuatu yang boleh kita lakukan, yang akan membantu kita semua untuk tidur, menangani tragedi itu, bersedih sambil mengelakkan putus asa dan kemurungan. Saya teringat apa yang telah saya lakukan dalam kelas yoga malam sebelum: duduk dengan semua orang dan bernafas. Ia adalah pernafasan yang nampaknya menawarkan kelegaan yang paling dan paling selesa.

"Mari kita duduk bersama, " saya mencadangkan. Semua orang bergerak ke bulatan di sekeliling meja, dan saya menjemput mereka untuk menutup mata mereka. Apa yang berlaku selepas itu, saya tidak ingat dengan baik, kecuali bahawa saya perlahan-lahan datang untuk mengajar mereka teknik pernafasan yoga mulut tertutup yang dipanggil ujjayi.

Bernafas, bernafas - dengan bunyi. Itu sahaja. Anda hanya memberi perhatian kepada bunyi nafas anda dan lihat jika anda boleh membuat penyedutan dan pernafasan yang sama panjang dan menjadikannya bunyi sebanyak mungkin.

Dalam sekelip mata, semua orang di meja membuat bunyi perlahan, terkawal, aspirasi penyedutan dan bunyi yang mendalam dalam pernafasan. Mereka hanya mendapatnya. Mereka menggantungnya sebagai garis hayat. Masa menjadi abadi. Kami duduk sedemikian selama hampir tiga puluh atau empat puluh minit, walaupun tiada seorangpun daripada kami tahu berapa lama kami berada di sana. Saya memerhatikan mereka. Setiap daripada mereka hanya naik ke dalam nafas dan pergi ke tempat yang tenang dan damai - seketika. Seorang lelaki tertidur semasa sesi; Tuhan memberkati dia. Ia gembira melihat dia tidur. Seorang wanita lain tersenyum dan datang dan memeluk saya. Saya tidak boleh mengatakan ia adalah ubat yang ajaib untuk penderitaan, tetapi ia membantu.

Saya berkata kepada kumpulan, "Saya berharap anda akan ingat ini cukup baik untuk digunakan dalam momen yang paling sukar; ia akan membantu anda tidur dan mencari kekuatan. "

Lelaki yang sedang tidur itu menengadah dan bertanya, "Bolehkah anda kembali esok?" Jadi saya lakukan.

Dalam jangka masa panjang, program yang dibangunkan di pusat pembakaran diterima dengan begitu baik sehingga ia menjadi model untuk menggunakan terapi yoga untuk menguruskan kesakitan dan tekanan dan membantu dengan tekanan selepas trauma. Bulan kemudian, PATSS menerima geran dari Persatuan Hospital Greater New York yang membiayai program untuk kelas yoga dan latihan dalam ujjayi bernafas untuk pekerja hospital.

Saya pada mulanya mengajar kursus, dan kemudian lulus kepada beberapa guru yang saya telah terlatih. Program ini masih berkembang dan membawa kelegaan tekanan yang sangat diperlukan kepada pekerja di Pusat Perubatan Weill Cornell.

Terima kasih kepada panggilan JoAnn untuk mendapatkan bantuan selepas 9/11, saya menjadi salah seorang profesional yoga pertama yang menggunakan metodologi yoga untuk merawat tekanan pasca traumatik. Semasa saya melihat dua puluh dua tahun mengajar di New York City - dengan puluhan ribu pelajar dalam kelas saya pada masa itu - saya yakin bahawa, tanpa pengetahuan saya, ramai yang menjadi veteran, dan tidak syak lagi, telah dibantu oleh postur, pernafasan, dan teknik meditasi yang kami ajar.

Pinterest

Tetapi tidak sampai selepas 9/11 bahawa komuniti perubatan mula menyedari betapa berguna spektrum luas terapi yoga yang sedap dapat - untuk gangguan kecemasan dan tekanan selepas trauma, apabila sengaja diintegrasikan ke dalam bentuk rawatan perubatan yang lebih tradisional seperti sebagai terapi tingkah laku kognitif, terapi realiti maya, atau reintegrasi desensitisasi gerakan mata (EMDR).

Kesedaran ini telah menyebar, dan yoga dan amalan fikirannya kini menjadi pilihan alternatif perubatan dan sistem sokongan.

Hari ini, penyelidikan yang luas sedang dijalankan - sebahagian daripadanya dibiayai oleh Jabatan Pertahanan (DOD) dan Jabatan Hal Ehwal Veteran (VA) - yang menunjukkan bagaimana pernafasan sedar, meditasi kesedaran, amalan yang dipanggil yoga nidra (atau tidur yoga), dan amalan postur yoga semuanya - dalam kes kajian DOD - membantu veteran menyembuhkan dan pulih daripada kecederaan mental dan fizikal yang melemahkan.

Masyarakat saintifik akhirnya mengesahkan apa yang diketahui yogis selama ribuan tahun: minda dapat menyembuhkan tubuh dan dirinya sendiri.

Dicetak semula dari Yoga for Warriors: Latihan Asas untuk Kekuatan, Ketahanan, & Keamanan Mindby Beryl Bender Birch. Baik dari Bunyi Benar.

Dan adakah anda bersedia untuk mengetahui lebih lanjut mengenai cara membuka kunci kuasa makanan untuk menyembuhkan tubuh anda, mencegah penyakit & mencapai kesihatan yang optimum? Daftar sekarang untuk kelas web PERCUMA kami dengan pakar pemakanan Kelly LeVeque.