Selena Gomez Membuka Mengenai Kemurungan & Kegelisahan yang Terancam Karirnya

Selena Gomez Membuka Mengenai Kemurungan & Kegelisahan yang Terancam Karirnya
Anonim

Ia hanya selepas menjadi orang paling diikuti di Instagram bahawa Selena Gomez mula kehilangan cengkamannya. "Saya agak ketakutan, " kata berusia 24 tahun itu dalam cerita cover Vogue di April 2011. Penyanyi itu akan dibersihkan mengenai keadaan yang membabitkan pembatalan tiga bulan terakhir dalam lawatannya Revival pada musim panas lalu. "Ia telah menjadi sangat memakan saya, ia adalah apa yang saya bangun dan tidur. Saya adalah penagih, dan saya rasa saya melihat sesuatu yang saya tidak mahu melihat, seperti ia meletakkan perkara di kepala saya yang saya tidak mahu peduli. Saya selalu berasa seperti sial apabila saya melihat Instagram. Itulah sebabnya saya jenis di bawah radar, memandangkan sedikit. "

Tekanan persembahan telah habisnya, dan meninggalkan perasaannya yang terasing daripada peminat yang pernah difahaminya. "Lawatan adalah tempat yang sangat sunyi untuk saya, " katanya. "Harga diri saya ditembak. Saya tertekan, cemas. Saya mula mengalami serangan panik sebelum mendapat panggung, atau selepas meninggalkan pentas. Pada dasarnya saya rasa saya tidak cukup baik, tidak mampu. Saya rasa saya tidak memberikan apa-apa peminat saya, dan mereka dapat melihatnya-yang, saya fikir, adalah penyelewengan lengkap. Saya begitu digunakan untuk persembahan untuk kanak-kanak. Pada konsert saya sering membuat orang ramai membangkitkan permata merah jambu mereka dan membuat janji merah jambu tidak pernah membenarkan sesiapa membuat mereka merasa bahawa mereka tidak cukup baik. Tiba-tiba saya mempunyai anak-anak merokok dan minum di acara saya, orang berusia 20-an, 30-an, dan saya melihat ke dalam mata mereka, dan saya tidak tahu apa yang hendak dikatakan. Saya tidak boleh berkata, 'Semua orang, mari kita merahsiakan janji bahawa anda cantik!' Ia tidak berfungsi dengan cara itu, dan saya tahu kerana saya berurusan dengan tahapan yang sama yang mereka hadapi. Apa yang saya mahu katakan adalah kehidupan yang begitu tertekan, dan saya mendapat keinginan untuk melepaskannya. Tetapi saya tidak memikirkan perkara saya sendiri, jadi saya rasa saya tidak mempunyai kebijaksanaan untuk berkongsi. Dan mungkin saya fikir semua orang di luar sana berfikir, Ini adalah satu pembaziran masa. "

Di dalam rawatan rawatan di Tennessee, akhirnya tidak dibuang dari iPhonenya, Gomez mendapat bantuan. Terapi Kelakuan Dialektik (DBT), teknik yang menggunakan komunikasi untuk mengawal emosi dan menggalakkan kesedaran, membantu dia kembali berhubung dengan dirinya sendiri. "DBT telah mengubah hidup saya sepenuhnya, " katanya. "Saya harap lebih ramai orang akan bercakap mengenai terapi. Kami kanak-kanak perempuan, kami diajar untuk menjadi terlalu berdaya tahan, menjadi kuat dan seksi dan sejuk dan santai, gadis yang turun. Kita juga perlu merasa dibiarkan jatuh. "

Terapi kumpulan membenarkan Gomez untuk berhubung dengan wanita menghadapi cabaran yang sama seperti dia. "Anda tidak tahu betapa luar biasa yang dirasakan hanya dengan enam gadis, " katanya. "Orang-orang sebenar yang tidak dapat memberikan dua kejutan mengenai siapa saya, yang berjuang untuk hidup mereka. Ia adalah salah satu perkara paling sukar yang pernah saya lakukan, tetapi itu adalah perkara terbaik yang pernah saya lakukan. "Sudah jarang seseorang yang terkenal dengan stratosfera mempunyai peluang untuk melepaskan pengawal mereka di dalam bilik orang yang tidak dikenali, tetapi ia adalah sebahagian dari proses penyembuhannya. "Orang yang sangat menginginkan saya menjadi sahih, dan apabila itu berlaku, akhirnya, ia adalah pembebasan besar. Saya tidak berbeza dengan apa yang saya letakkan di sana. Saya sangat lemah dengan peminat saya, dan kadang-kadang saya mengatakan perkara yang saya tidak perlu. Tetapi saya harus jujur ​​dengan mereka. Saya rasa itu sebahagian besar kenapa saya berada di mana saya berada. "

Melangkah ke hadapan, kalendarnya jelas. Tiada filem, tiada tarikh akhir album yang akan berlaku. Dia sedang mencari masa untuk hidup. "Untuk perubahan, " katanya, "ia merasakan saya tidak perlu menahan nafas saya dan menanti seseorang untuk menilai satu kerja yang saya lakukan. Saya tidak sabar untuk mengejar seketika. Saya tidak fikir ada momen untuk saya mengejar. "